Pemkot Solo Akan Buat SE Imbauan Tak Jual Daging Anjing

Jakarta

Perdagangan daging anjing di Solo masih marak dan dilakukan secara sembunyi-sembunyi. Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan dan Peternakan (DPKPP) Kota Solo mendata ada 27 warung yang menjual olahan daging anjing.

Kepala DPKPP Solo, Eko Nugroho Isbandijarso mengungkap, berdasarkan pendataan, ada puluhan warung daging anjing yang beroperasi di Solo. Warung tersebut membutuhkan 90 hingga 100 ekor anjing setiap harinya.

“Kalau di kami data sekitar warung ada 27 pendataan kita berapa daging sehari kurang lebih 90-100 ekor per hari dari 27 itu,” beber Eko dihubungi wartawan, dilansir detikJateng, Jumat (12/1/2024).


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

“Iya (sembunyi-sembunyi). Walaupun secara ini kita juga mengadakan pemeriksaan walaupun yang dilakukan beberapa tentang adanya rabies mengambil sampel anjing, belum pernah ada positif,” lanjutnya.

Menindaklanjuti hal itu, Pemkot Solo nantinya akan membuat Surat Edaran (SE) bersama Sekretaris Daerah pekan depan tentang imbauan untuk tidak melakukan peredaran daging anjing

“SE akan kita bahas dengan Pak Sekda besok Selasa, kalau SE nanti dalam bentuk imbauan belum bisa dalam tindakan. Isinya hanya imbauan untuk tidak melakukan penjualan,” bebernya.

Selama SE belum dibuat, pihaknya masih melakukan sosialisasi dan edukasi mengenai bahaya daging anjing. Pihaknya juga masih mengacu pada surat edaran dari SE Dirjen Peternakan dan kesehatan Hewan Provinsi Jawa Tengah.

“Kami akan terus edukasi dan sosialisasi bahaya mengkonsumsi daging anjing ditengarai adanya bakteri yang bisa menular. Iya besok SE diturunkan tingkat kota,” tuturnya.

Simak selengkapnya di sini.

(eva/idh) 

Updated: Januari 12, 2024 — 10:37 am

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *