Menteri Israel Merasa Yakin Setelah Perang Gaza, Senjata Buatan Israel Bakal Banyak Dipesan

Menteri Israel Merasa Sangat Yakin Setelah Perang Gaza, Senjata Buatan Israel Bakal Banyak Dipesan

TRIBUNNEWS.COM- Menteri Ekonomi dan Industri Israel, Nir Barkat merasa sangat yakin, bahwa setelah Perang Gaza usai, senjata buatan Israel bakal banyak dipesan negara-negara dari seluruh dunia.

Pengetahuan militer yang diperoleh dari perang Gaza untuk membantu bisnis Israel, kata Menteri Ekonomi dan Industri Israel, Nir Barkat.

Perang Israel melawan Hamas di Gaza akan membantu pemulihan perekonomian Israel setelah perang, sebagian karena pengalaman baru dalam peperangan akan meningkatkan penjualan teknologi militer, kata Menteri Perekonomian Israel pada hari Selasa, menurut laporan Reuters.

Berbicara kepada wartawan di sela-sela Konferensi Tingkat Menteri Organisasi Perdagangan Dunia di Abu Dhabi, Menteri Ekonomi dan Industri Israel, Nir Barkat, mengatakan dampak perang terhadap Israel bukanlah sesuatu yang tidak dapat ditanggung Israel dalam jangka menengah dan panjang.

Dia memperkirakan total kerugian yang ditimbulkan adalah 150-200 miliar shekel, atau sekitar $50 miliar, berapa pun lamanya perang akan berlangsung.

“Anda harus selalu menyadari bahwa ketika terjadi perang, Israel mengalami kemerosotan ekonomi, namun segera setelah itu, kita mengalami lonjakan besar dalam inovasi. Dan pengetahuan serta pengalaman yang dikumpulkan Israel dalam putaran kekerasan ini tidak ada duanya,” kata Barkat yang merupakan anggota Partai Likud pimpinan Benjamin Netanyahu dan secara luas dipandang sebagai calon penggantinya.

Baca juga: Houthi Yaman Membantah Klaim Israel Bahwa Mereka Menyerang Kabel Komunikasi Bawah Laut

Serangan Israel di Gaza, yang dipicu oleh serangan mematikan Hamas pada 7 Oktober terhadap Israel, telah menewaskan hampir 30.000 orang di Gaza, kata pihak berwenang Palestina.

Menurut penghitungan Israel, sekitar 1.200 orang tewas dalam serangan Hamas terhadap Israel, dan 253 orang disandera, sebagian di antaranya masih ditawan di Gaza.

Namun, sejak saat itu, Haaretz mengungkap bahwa helikopter dan tank tentara Israel, pada kenyataannya, telah membunuh banyak dari 1.139 tentara Israel dan warga sipil Israel yang diklaim oleh Israel telah dibunuh oleh para pejuang Palestina.

Barkat mengatakan Israel telah mengadakan banyak pertemuan selama empat hari pertemuan WTO tentang apa yang disebutnya sebagai “keunggulan kompetitif” Israel, mengacu pada ekonomi teknologi tinggi dan sejumlah besar pengusaha di berbagai sektor.

Salah satu sektor tersebut adalah keamanan dalam negeri. “Terutama setelah perang ini, saya pikir kita mungkin akan memimpin banyak inisiatif mengenai seperti apa peperangan generasi mendatang,” kata Barkat.

Ketika ditanya apakah negara-negara yang berminat termasuk negara-negara Arab, yang hubungannya dengan Israel telah tegang akibat perang Israel melawan Hamas selama lebih dari empat bulan, dia mengatakan ada minat yang tinggi dari seluruh dunia.

“Siapa pun yang berpikir [mereka] terancam atau terancam oleh rezim Iran, maka mereka akan memanfaatkan kami untuk lebih memahami apa yang telah kami pelajari dan apa solusinya, apa saja tantangan keamanannya. Dan kami jauh di depan semua orang.”

Menurut perkiraan awal Biro Pusat Statistik Israel, perekonomiannya yang bernilai $500 miliar mengalami kontraksi tahunan sebesar 19,4 persen pada kuartal keempat dibandingkan tiga bulan sebelumnya.

(Sumber: Middle East Monitor)

 

Updated: Februari 28, 2024 — 11:32 am

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *